CREATIVITY. DESIGN. ART. DIARIES
Background Illustrations provided by: http://edison.rutgers.edu/

Pemilu Presiden 2014

Yuk mari cerita Pemilu. Jadi hari ini pemilihan, dapet di TPS 22 SD BakalanSinduadi. Berangkat dan nurut sama ancer2 yang udah dikasih petugas kelurahan. Ikutin ancer2 ke daerah monjali atas masuk gang ke kiri tapi nggak dapet, muter2 gak nemu juga, akhirnya tanya ke TPS terdekat. Dari TPS 38 bilang kalo ternyata di daerah jombor ke utara dikit. Baiklah, akhirnya ke Jombor¬† lurus ke utara sedikit nggak nemu, akhirnya nyari pake foursquare nemu, disuruh lurus lagi, alhasil nemu TPS 24. Tanya disitu TPS 22 lurus ke utara lagi sedikit, baiklah ikutin ancer2 dan nemunya malah TPS 23. Disitu tanya lagi katanya disuruh ke utara lagi sedikit. Baiklah, akhirnya ketemu juga TPS 22, tapi kok di rumah orang ya bukan di SD seperti yang ditulis di kertas A5? AKhirnya masuk dan daftar, dicari namanya dan bener aja, nggak ada. Nunggu bentar terus dipanggil, “Mbak ini TPS 22 Sinduadi, disini TPS 22 Sindangadi”. Astaga, salah lagi. Terus nanya ancer2 untuk kesekian kalinya, katanya di deket superindo. Baiklah, menurut foursquare sih di seberang superindo. Akhirnya sampe di seberang superindo dan tetap nggak menemukan apa yang dicari. Tanya orang lagi, kali ini ibu2 yang sedang bercengkrama bersama ibu2 lainnya. Mereka bilang dibelakang superindo, masuk lewat bla bla bla tani. Diikutin aja, dan bener, ada gang, msuk situ pake insting aja nyari-nyari, eh ketemu TPS 29, wah berarti bener nih dikit lagi nemu. Cari2 sambil celingak celinguk dapetlah SDN Sinduadi. Tapi tulisannya TPS 24 dan 25 wah dikit lagi, nanyalah kembali, lagi dan lagi dikasih ancer2. Terus gak sengaja denger ada mbak2 mau nyari SDN Bakalan juga, berhubung gabegitu ngeh sama penjelasan bapaknya, akhirnya ngejar mbak2 itu dan nanya sama dia, eh dianya gak dong juga. Terus tiba2 ada bapak2 baik yang dateng bak malaikat nerangin jalannya, beberapa dari penerangan itu terdengar familiar, iya “Jongkang” tempat pertama yang didatengin tadi. Setelah mengikuti ancer2 dan salah jalan sekali lagi, dan nanya bapak2 yang lagi ngaso untuk yang terakhir kali, akhirnya SDN Bakalan ditemukan!¬† Yaelah ternyata cuma lurus sedikit dari tempat kesasar pertama kali. Yabuset sampe jauh banget muternya ke utara jombor -_- berangkat jam 9, selesai milih jam setengah 11. Cuma gara2 nyasar, milihnya berapa lama? Nggak nyampe 5 menit saudara2. Tips: pastikan datang lebih awal dan baca baik2 alamat di kartu A5. Kalo perlu buat petanya biar pas. Selamat memilih!

Jatoh

Dua hari yang lalu aku kecelakaan. Pas mau nyalip mobil, tiba2 motor di depan mobil yang posisinya separo jalan belok ke kanan mau masuk gang. Jadilah aku ngerem dan nyosor itu motor. Gegara jari telunjuk kanan habis kesilet, ngerem nggak optimal, gara2 lagi girang lagu baru juga jadi nyanyi2 sendiri sambil nyalip mobil. Dan untungnya adalah motor berhenti tepat waktu, saat nyosor motor depan tamtam berenti dan jatoh, si motor depan cuma agak goyang tapi gak jatoh, lalu bagaimana dengan saya? Saya tidak jatoh, kok bisa? entah. Yang jelas, aku gak jatoh sama sekali, pas tamtam jatoh, aku malah turun dengan posisi berdiri, cuma satu, jempol tangan kiri ketinggalan di setang, alhasil bagian satu ini bengkak sejadi-jadinya, mungkin agak kesleo akibat pelukan erat sama setang. Begitu selesai aku nyoba berdiriin tamtam dibantu orang sekitar. Terus minggir dan si mas-mas yang ditabrak nanyain keadaan aku. Terus aku bilang gapapa, cuma ini jempolnya sakit, terus dia megang tangan aku (semacam agak modus). Terus buru-buru aku tarik, yaiyalah dia cuma ngeliatin, gabakal bisa sembuh kalo cuma diliatin -_-

Akhirnya kami damai, aku minta maaf dan aku tinggal, demi keselamatan jempol yang sudah mulai gendut. Terus aku ke apotek terdekat mau beli minyak tawon, sialnya cuma bawa uang 8rb. Mana pas awal ditawarin minyak tawon super besar sama bapaknya, (please, aku gak haus kali pak). Akhirnya setelah adu lidah minta minyak tawon yg paling kecil, dikeluarkanlah dan harga minyak tawon 11rb. Good, its price seems too much for me, karena gabisa bayar akhirnya cabut tanpa jadi beli. Terus ke ATM dulu ambil duit baru cari apotek lain (berhubung otak agak geser dan shock jadinya pake muter - muter dulu). Finally, i got it! Terus diolesin dan ke kampus (karena ditunggu temen).

Dari kejadian ini, aku merasa tamtam is my hero on the road. Gimana nggak? Dia rela dibanting demi keselamatan aku, jujur selama pake tamtam, aku udah jatoh 2 kali (bawa sendirian) dan keduanya selamat sentosa dari luka lecet yang berdarah-darah. Walaupun agak nyut-nyutan karena harus melakukan roll ke samping atau kebentok setang. Tapi alhamdulillahnya nggak merasakan sakit yang amat sangat kayak luka robek. Walaupun tamtam yang harus menjadi korban dengan merelakan badannya robek dan lecet-lecet. That’s why i love you so damn much Tam! Kalo aja kamu cowok nyata di dunia ini, pasti udah kayak di film-film deh <3

Bodo amat mau dikatain sakit, gila atau apapun, tapi kenyataannya emang dia kebetulan melindungi aku pas kecelakaan.

image

image